Nama gue lea. Di sini gue mau ceritain beberapa kisah horror yang gue alamin di kampus. Oke, sebenernya gak cuma gue aja sih yang ngalamin, ini gabungan dari beberapa cerita yang gue dapet dari dosen, temen, ataupun ob dan juga satpam.

Cerita ini masih seputar kampus swasta yang cabangnya banyak banget di daerah Depok. Kampus gue ini didepok ada sekitar 4, anggap aja kampus 1, 2, 3 dan 4. Cerita pertama adalah, waktu itu gue dapet kelas sekitar jam setengah 4 sore dan harus selesai sekitar jam enam, awalnya kelas gue itu ada dilantai empat, tapi si dosen dengan santainya bilang pindah keruangan yang adanya di lantai satu. Dan belajarlah kita, tapi waktu itu si dosen tiba-tiba aja ngebahas satu hal mistis, dan dosen gue mendadak cerita, “kalian tau gak kenapa ibu pindahin ruangan kalian ke lantai satu?” Tanya si dosen, karena kami gak tau apa-apa ya kami Cuma geleng kepala aja tuh.

kampus kampus paling horor sedunia ANyiQgfTGK - Short: Cerita Serem di Kampus

Terus si dosen senyum, senyumnya senyum ngeledek gitu, kampret. “beberapa bulan lalu, pernah ada dosen yang ngajar di lantai tiga sampai malem, dan mitosnya waktu itu kalau udah lewat maghrib sebisa mungkin jangan ada yang sendirian di ruang kelas, ruang dosen atau di manapun, karena emang biasanya kelas itu dikunci sebelum maghrib.” Si dosen masih asik bercerita, sementara gue mah udah merinding disko. Dan waktu itu si dosen ditinggal sendirian di ruang kelas karena dia masih sibuk membereskan beberapa alat mengajarnya. Dan tiba-tiba ada beberapa mahasiswa dosen yang tadi itu sedang berbincang, “kok pak joko belum turun juga ya?” Tanya si mahasiswa satu, terus temen-temennya noleh, “jangan jangan mitos itu beneran. Samperin deh yuk!” Ujar temen-temennya.

Akhirnya mereka naik lagi ke lantai tiga, dan mereka ngeliat pak joko lagi muter muter naik turun tangga. “bapak ngapain kok muter muter di sini aja sih.” Si mahasiswa itu nanya, terus si dosen ini agak bingung ngeliatin mahasiswanya. Akhirnya mereka bawa pak Joko ke ruang dosen buat dikasih teh anget biar tenang. Dosen cantik gue masih asik cerita. Nah cerita kedua gue dari si dosen ini adalah dia bilang “kalo kalian mau coba ujinyali coba deh ke kampus 1 lepas maghrib, pasti lampu lampu yang pada masih nyala mulai redup. Bahkan pernah ada ob yang pada ngeluh susah matiin AC pas mau ngunci kelas. Coba deh kalian Tanya ke Ob atau satpam.” Tukas dosen cantik gue.

Cerita%2BHoror%2Byang%2BTerjadi%2Bdi%2B4%2BKampus%2BIni%2BDijamin%2BBikin%2BKamu%2BMerinding - Short: Cerita Serem di Kampus

Nah cerita kedua ini datang dari para OB dan Satpam, gue kan gabung sama salah satu tongkrongan yang dihuni para senior, kebetulan gak cuma senior yang gabung kadang satpam pun ada yang gabung. Di kampus gue ini, kampus dua parkirannya tuh bertingkat ala-ala mall gitu, dan di lantai 3 itu ada penghuninya. Dulu sih katanya di lantai tiga itu pernah ada cewek cantik yang meninggal bunuh diri atau entahlah. Then, dia dipanggil si cantik. beberapa satpam yang suka jaga malem atau lagi keliling suka diliatin sama si cantik. Matanya menatap kosong, dan seringaian seram di wajahnya bikin siapapun bergidik ngeri.

Baca Juga  Serem Ah, Udah Tau Belum Fakta Beneran di Film DANUR?

Cerita ketiga, ini gue sendiri yang ngalamin. Di kampus 2 ini ada sebuah toilet yang letaknya di depan parkiran. Dan gosipnya, di sana itu ada makhluk yang berbau gosong. gue pernah ke toilet sama senior gue yang punya indera keenam, dan anehnya, ketika gue nginjekin kaki di depan toilet kaki kanan gue mendadak lemes. Akhirnya pas balik ke tongkrongan senior gue itu bilang, “salam perkenalan dari mas genda yang ganteng dek. Gausah takut, efeknya gak berlebihan kok.” Dan bulu kuduk gue mendadak merinding. Ditambah dulu pernah ada yang meninggal juga disana.

1 - Short: Cerita Serem di Kampus

Cerita keempat masih soal kamar mandi, toilet yang letaknya perbatasan antara gedung b dan c dilantai tiga, waktu itu gue dan kedua temen gue lagi ke toilet, tapi Cuma gue berdua doang sama temen gue namanya Rizka yang pipis, sementara si Ira nunggu di luar, ada tiga bilik yang kosong, gue ngisi bilik tengah, nah si Rizka itu pinggir, sementara pojok otomatis kosong dong, gue denger si Rizka udah selesai dan bilang nunggu di depan, dan pas gue lagi benerin celana eh tiba-tiba bilik toilet yang di pojok ketutup kenceng banget. Reflek lah gue ngomel, “buset deh mbak, biasa aja dong.” Tapi gak ada sautan, yaudah gue keluar deh si Rizka sama ira masih asik ngobrol di depan. “Lama banget sih le.” Omel si Ira, gue nyengir aja tuh kan. “Tadi ada cewek yang masuk ya? Ngeselin sumpah, pintu dibanting.” Gue cerita tuh kan, si Ira sama Rizka liat-liatan bingung. “Cewek? Dari tadi di dalem toilet Cuma kita doang Le, gak ada yang masuk lagi. terakhir yang didalem kan elo. Ngaco lo ah.” Jawab si Rizka. Dan jeng..jeng..

Gue merinding disko. Gimana kaga, siapa tau yang gue omelin di toilet, gue langsung minta maaf dalam hati. Takut nyinggung si mbak toilet.

Cerita kelima. Ini entah serem atau lucu gue gak ngerti, lagi-lagi kejadiannya dilantai empat gedung b, asli deh, waktu itu emang keadaan kelas panas banget, dan temen gue yang cowok dengan bodohnya ngerokok di dalem kelas. Gue punya temen namanya windi, dia punya indera keenam juga, dia balik dari kampus tuh ngerasa badannya ga enak, berat gitu deh. terus akhirnya dia inisiatif manggil ustadz gitu, dan ternyata dia itu ketempelan sama sosok nenek-nenek gitu. Si nenek itu marah, karena anak kelasan gue itu ada yang nyundut cucunya pake rokok. Dan semenjak itu kelasan gue gak ada yang berani buat ngerokok lagi.

Cerita ke enam, Ini cerita dari berbulan bulan dan gue baru sempet ngetik dan juga ngirim. cerita ke enam ini dialamin sama sahabat temen gue, dia itu kebagian praktikum jam setengah lima dan selesai setengah tujuh. Lepas maghrib banget kan? Ruang praktikum itu ada di gedung e lantai dua, dan dia kebetulan duduk tepat di deket jendela yang tembus pandang kelapangan kosong serta beberapa kosan yang cukup tua bangunannya. Dia itu lagi ngeliatin ke arah luar dan tiba-tiba ada cewek pake baju putih lagi lewat mondar mandir. Dan sahabatnya temen gue ini gak cuma sekali ngeliatnya. Si cewek ini sampe pucet, bahkan tangannya gemeteran. Duh.
Cerita ke tujuh ini waktu gue sama temen-temen gue lagi bete sama dosen yang ngejelasin, temen gue si windi tiba-tiba nyeletuk, “Le, tau gak gue lagi liat apaan?” Gue ngegeleng kan sambil ngeliat apa yang diliat windi, terus dia nyengir kuda gitu. “tuh, di kipas ac yang paling pojok, ada kepala buntung lagi melet-melet ngeliatin kita.” Gue langsung ngekeplak aja kepalanya. Bisa-bisanya bilang begituan pake nada tanpa dosa. Terus siangnya gue sama genk gue lagi nyari kosan gitu kan, rencana buat ditinggalin kalo jam kosong atau pulang malem dan harus nginep. Kita dateng ke kosan yang pertama, setelah nanya nanya ke penjaga kita dikasih kunci kamar kos yang letaknya diatas terus di ujung gitu. Kamar kosong ini sisaan tanah gitu, jadi bentuknya gak persegi, si windi bilang katanya aman disini gak ada yang nongol. Tapi gue gak percaya, soalnya gue ngerasa merinding dari tadi. Dan bener aja, pas kita semua masuk dan gue nyalain lampu—karna saklar ada dua akhirnya kepencet dua-duanya. Si windi reflek teriak, “Gak bagus nih kosan, udah keluar keluar, mbak kunti ngintip tadi dari kamar mandi.” Kampret.

Baca Juga  Short: Horornya Mendaki di Gunung Lawu

2 merahputih 3ae46e80802c2d1c05fa52820721d962 - Short: Cerita Serem di Kampus

Gue sama genk gue akhirnya keluar. Dan setelah nanya-nanya lagi, ternyata di seberang ada yang kosong, pas ngintip dari jendela si Windi teriak lagi, “gak beres, udah kotor, pengap, banyak yang huni lagi. cari lagi udah yuk.” Omel si windi, gue dan yang lain pun akhirnya ngikutin aja. Sorenya kita praktikum, dan dapet istirahat jam setengah tujuh baru lanjut praktikum kedua. Gue abis jajan bedua temen gue yang namanya Ana, tangga kan ada dua tuh, gue iseng ngajak si ana lewat tangga yang di ujung yang lampunya udah pada mati, cuma ada lampu pas di toilet Aslab di ujung koridor.

Gue dan ana jalan Cuma berbekal senter hp, dan pas jalan gue gak bisa fokus, banyak angin yang tiba-tiba melintas, dan pas gue iseng nengok ke salah satu sudut kelas gue ngeliat ada sosok yang gue gak tau apa itu sedang duduk. Dan gue langsung narik Ana buat jalan lebih cepat. Dan mulai hari itu, gue gak mau lagi iseng-iseng di sekitaran kampus.
Buat kalian para pembaca, pasti tau dong kampus swasta yang banyak cabangnya di Depok. Dan siapa tau aja ketika kalian ngebaca cerita ini, sosok cewek itu lagi ngeliatin kalian atau bahkan lagi ikut baca bareng kalian. hiiii.

- Advertisement -